Burung Bertasbih

Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Daud kurnia dari Kami. (Kami berfirman): "Hai gunung-gunung dan burung-burung, bertasbihlah berulang-ulang bersama Daud", dan Kami telah melunakkan besi untuknya. Q 34:10

Tumbuhan Menghiasi

"Dan Kami lihat bumi itu kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah." Q 22:5

Kejadian Burung

"Dan apakah mereka tidak memperhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia maha Melihat segala sesuatu." (Q 67:19)

Kepahlawanan Kuda

Maka ia (Nabi Sulaiman AS) berkata: "Sesungguhnya aku menyukai kesenangan terhadap barang yang baik (kuda) sehingga aku lalai mengingat Tuhanku sampai kuda itu hilang dari pandangan. Q 38:32"

Serigala

Berkata Nabi Ya'qub AS: "Sesungguhnya kepergian kamu bersama Yusuf amat menyedihkanku dan aku khawatir kalau-kalau dia dimakan serigala, sedang kamu berlengah daripadanya." Q 12:13

Tuesday, April 14, 2015

Peranan Agama Dalam Menangani Masalah Sosial (2)

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Suatu ketika dahulu saya ada menulis mengenai Peranan Agama Dalam Menangani Masalah Sosial. Namun, penulisan tersebut sangat ringkas dan ianya sebagai suatu pencetus pemikiran apa yang saya fikir di benak pemikiran ketika itu. Saya melihat ketirisan atau kebejatan masalah manusia itu berpunca dari dalam diri mereka sendiri walau tidak dnafikan pengaruh atau faktor. Saya melihat dalam dua sudut iaitu peranan dan pemerkasaan ideologi Rukun Negara serta penghayatan terhadap ajaran agama masing-masing. Akan tetapi, penulisan ini tidaklah begitu lengkap atau sempurna kerana kekangan bahan rujukan primer atau rujukan asas yang berautoriti dalam bidang yang berkaitan.

Penulisan sebelum ini menekankan peranan Rukun Negara serta konsep kebaikan secara asas. Pada kali ini, kita melihat bahawa sememangnya apabila prinsip yang pertama itu dipegang kukuh oleh setiap warganegara iaitu Percaya pepada Tuhan, keharmonian dan kemajuan negara akan berjalan seiring dan sejalan. Kepercayaan yang kukuh kepada Tuhan sebenarnya selari dengan sifat dan kelakuan baik kerana balasan baik dan buruk sememangnya ada, dimiliki dan dikuasai oleh Tuhan yang Maha Agung. Penulisan ini sebahagian besar dirujuk daripada buku bertajuk ‘Mengapa Kami Memeluk Islam?’ oleh Dr. Nawi Jusoh terbitan DJN Consultant Sdn. Bhd., cetakan Pertama 2006.

Agama Islam
Islam berasal daripada perkataan ‘salama’ yang membawa maksud sejahtera atau menyerah diri. Seseorang muslim mereka akan memperoleh kesejahteraan dan rahmat Allah swt samada di duani mahupun akhirat. Kesejahteraan ini membawa kepada kehidupan yang diredhai oleh Allah dan merekha juga meredhai Allah dan Islam sebagai Tuhan dan agama mereka. Menyerah diri [ula bermaksud seseorang muslim melaksanakan sesuatu atau dalam kata lain seluruh hidupnya terarah hanya untuk Tuhannya, Allah swt. Segala jiwa raga, harta, masa, ilmu, kekuatan diguna atau disumbangkan demi Tuhannya yang Esa dan agamanya Islam. Konsep ini telah dibawa oleh nabi yang pertama iaitu Nabi Adam as dan berterusan sehingga Nabi Muhammad saw. Kata yang lebih mudah, hakikatnya semua nabi, termasuk nabi-nabi yang disebut dalam agama lain seperti Yahudi dan Kristian membawa agama Islam.

Friday, April 10, 2015

Tragedi Oktober

Assalamualaikum dan salam sejahtera.
(walau sebenarnya 'Assalamualaikum' itu telah bermaksud sejahtera, salam sejahtera diucap jika ada yang bukan beragama Islam membaca blog ini)

Pada 26 Oktober 2014 yang lalu, telah meletus beberapa siri peperangan sepanjang siang hari pada tarikh tersebut. Ia berlaku tanpa diwar-warkan oleh media tempatan apatah lagi antarabangsa, walaupun peperangan ini meletus di daerah Gombak berhampiran UIAM. Situasi genting tidak semirip drama al-Maunah di Perak, bahkan ia lebih dahsyat daripada itu. Jika di Perak ia berlaku kerana senjata yang diculik keluar oleh sekelompok orang, tetapi di Gombak ini adalah lebih menghairankan. Ia berlaku disebabkan perebutan sebelah kepak ayam oleh sekumpulan adik-beradik yang dimasak oleh ibu mereka.

Pergeseran selama beberapa minit dan jam itu tidak berjaya untuk dibawa ke meja rundingan. Kedua-dua belah pihak tidak mahu bertolak ansur. Masing-masing mempertahankan hak autonomi mereka ke atas kepak ayam tersebut. Jika dahulu semasa kecil jika begaduh, kepada mereka akan saling dihentuk oleh mak, tetapi setelah berpuluh tahun situasi ini tidak lagi berlaku. Akibat daripada kejuan teknologi persenjataan dan mudahnya menimba ilmu di warfare melalui internet, mereka telah sepakat untuk menyelesaikannya di medan perang.

Jika ada pepatah berbunyi darah diganti darah, kini bagi mereka kerena kepak ayam, darah tercurah.

Beberapa keping gambar sempat diambil oleh seorang jurukamera ametur sebelum dan semasa tempoh gencatan senjata. Kerana peperangan sangat sengit, maka tiada sebarang gambar sempat diambil oleh jurukamera kerana jurukamera pada masa tersebut sedang melepak sarapan pagi.

Setelah berakhir perang, pihak kerajaan mengumumkan tiada sebarang korban dicatatkan. Cumanya, setelah beberapa ketika peperangan berlaku, akibatnya GST diumumkan (walau ia tiada kena-mengena). Apapun, aku berjaya mencabut bendera musuh sebanyak dua kali. Sekali ketika kami berkubu dari atas bukit, sekali semasa di bawah bukit. Haha, yeah!!

Di sini beberapa gambar yang sempat diambil.

Sebelum perang, kami terjumpa seorang budak yang beraksi seperti seorang puteri bermain pasir di tepi sungai.

Saturday, April 4, 2015

Keli Salai Masak Lemak

Assalamualaikum.

Beberapa minggu yang lalu, kerana mahukan sesuatu yang lain dan ingin mencuba sesuatu yang baru, disamping minat memasak, maka resepi keli salai masak lemak ini telah disajikan sebanyak dua kali. Kedua-duanya versi bandar iaitu versi BBB dan KL.

Ikan keli salai yang sedap adalah apabila ia disalai di atas bara yang tidak terlalu besar, sekadar berasap-asap. jika sehingga ada api atau bara yang terlalu kuat, maka ikan keli tersebut bertukat menjadi ikan bakar. Kelebihan salai ia mempunyai aromanya yang tersendiri dan aroma itulah yang membangkitkan selera menjadikan trademark bagi mana-mana resepi 'salai'.

Saya jarang berkongsi resepinya kerana di luar sana, laman-laman banyak berkongsi resepi ini. Asalnya jiran yang suka masak daging salai masak lemak. Tetapi kerana daging agak mahal, maka ditukar dengan ikan keli, Ada duit lebih baru buat daging pula.

Apa yang penting, guna kunyit hidup.
Daun kunyit penting untuk naikkan bau.
Gunakan campuran santan dan lebihkan susu sejat cair, untuk kurangkan kolestrol.
Tambahkan aksersori agar dapat dialih pandangan pada kan sahaja.

Jadi saya hanya berkongsi gambar-gambarnya sahaja.

Jika blog ini menayangkan gambar-gambar makanan yang mungkin boleh menyebabkan ada yang terliur, ia hanya sekadar untuk berkongsi. Tiada niat untuk menunjuk-nunjuk ya. Yuk!!

Di bawah ini ikan keli salai masak lemak versi BBB. 


Arang yang digunakan adalah lebihan semasa berkelah bakar ayam di Tanjung Biru, Negeri Sembilan beberapa bulan yang lalu.