Burung Bertasbih

Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Daud kurnia dari Kami. (Kami berfirman): "Hai gunung-gunung dan burung-burung, bertasbihlah berulang-ulang bersama Daud", dan Kami telah melunakkan besi untuknya. Q 34:10

Tumbuhan Menghiasi

"Dan Kami lihat bumi itu kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah." Q 22:5

Kejadian Burung

"Dan apakah mereka tidak memperhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia maha Melihat segala sesuatu." (Q 67:19)

Kepahlawanan Kuda

Maka ia (Nabi Sulaiman AS) berkata: "Sesungguhnya aku menyukai kesenangan terhadap barang yang baik (kuda) sehingga aku lalai mengingat Tuhanku sampai kuda itu hilang dari pandangan. Q 38:32"

Serigala

Berkata Nabi Ya'qub AS: "Sesungguhnya kepergian kamu bersama Yusuf amat menyedihkanku dan aku khawatir kalau-kalau dia dimakan serigala, sedang kamu berlengah daripadanya." Q 12:13

Saturday, December 30, 2017

PENTADBIRAN ISLAM DI SINGAPURA (SIRI 4)

Pentadbiran Hal Ehwal Islam Pasca Pemerintahan British
Peranan Singapura sebagai sebuah pusat ekonomi menyebabkan kebanjiran migrasi daripada luar serta telah mewujudkan bentuk masyarakat yang pelbagai agama dan budaya. Di dalam komuniti muslim, wujud masyarakat yang mempunyai kelompok dan lapisan tertentu berdasarkan kepada keturunan dan keberadaan kekayaan mereka. Perkahwinan dan asimilisasi budaya berlaku dalam kalangan masyarakat Islam sehingga membentuk keluarga-keluarga muslim baru di Singapura. Ia telah memberi definisi baru bagi komuniti muslim yang terdiri daripada Arab, India muslim, Jawa Peranakan dan Melayu pribumi yang mula membentuk identiti tempatan dengan berbahasa Melayu dan mengamalkan adat istiadat serta kebiasaan setempat.

Keturunan Arab merupakan para pedagang, pengusaha dan tuan tanah. Kekayaan dan status kedudukan mereka yang tinggi memasukkan mereka ke dalam elit sosial kemuniti muslim. Keturunan Jawa Peranakan juga menikmati status yang tinggi dalam komuniti yang lebih luas. Sejak awal abad ke-20, keturunan Arab dan India muslim mula dilibatkan ke dalam pelbagai bidang urus-tadbir negara oleh Gabenor yang terdiri daripada orang-orang British. 

Friday, December 29, 2017

PENTADBIRAN ISLAM DI SINGAPURA (SIRI 3)

Pembangunan Peradaban Islam di Singapura
Pembentukan peradaban Islam di Singapura tidak boleh terlepas daripada keberadaan bangsa Melayu yang mendiami dan menjadi pribumi asal. Seperti yang telah disebutkan, identiti muslim tidak dapat lari daripada bangsa Melayu. Namun, masalah yang dihadapi ialah kurangnya pemimpin tradisional pribumi, ditambah Melayu dan Islam adalah kumpulan minoriti di Singapura. Keadaan ini kemudiannya memberi pengaruh dan kesan terhadap kepentingan-kepentingan mereka semasa berhadapan dengan pemerintah British yang mempunyai kepentingan dan keutamaan tersendiri.

Penduduk muslim Singapura pada peringkat penjajahan iaitu kurun ke-19 terbahagi kepada dua golongan iaitu muslim-pribumi dan muslim-migran. Muslim-pribumi terdiri daripada orang-orang Melayu, manakala muslim-migran terbahagi kepada dua, iaitu dari dalam wilayah dan dari luar wilayah. Dari dalam wilayah terdiri daripada orang-orang Jawa, Bugis, Sumatera, Riau, Sulawesi dan Bawean, manakala dari luar wilayah terdiri daripada Arab dan India. Orang-orang migran ini terdiri daripada golongan peniaga atau pedagang yang berhijrah ke Singapura.



Sumber: Google

Walaupun golongan migran-muslim yang terdiri daripada bangsa Arab dan India merupakan kumpulan minoriti, namun mereka mempunyai kedudukan yang baik dalam kalangan masyarakat. Mereka terdiri daripada golongan kaya, berpendidikan, pemilik tanah dan perumahan, terlibat dalam pertanian dan perdagangan, serta telah mampu membentuk suatu jaringan elit komersial. Migran-Arab merupakan penyandang dana utama dalam pembangunan masjid-masjid, lembaga-lembaga pendidikan dan organisasi-organisasi Islam. Dalam pada itu, orang-orang Arab memainkan peranan yang penting dalam penerbitan dan pengagihan buku-buku keagamaan dan penyebaran pemikiran Islam fundamental dan reformasi dari Timur Tengah di sekitar rumpun Asia Tenggara. Meraka juga memainkan peranan yang penting dalam bidang pendidikan Islam di Singapura. Di antara madrasah yang terpenting adalah Madrasah Al-Junied al-Islamiya, Madrasah Wak Tanjong, Madrasah Al-Sagoff dan Madrasah Al-Ma’arif al-Islamiah.

Wednesday, December 27, 2017

PENTADBIRAN ISLAM DI SINGAPURA (SIRI 2)

Kedatangan Islam Ke Singapura
Kedatangan dan perkembangan Islam di Singapura tidak boleh dipisahkan dengan catatan kedatangan Islam ke Semenanjung Malaysia dan kepulauan Nusantara. Terdapat beberapa pendapat menganai kedatangan Islam di Nusantara. Pendapat pertama menyatakan seawal abad ke-7 dan ke-8 Masihi, telah berlaku hubungan dagang antara para pedagang muslim dari Timur Tengah dan India dengan Nusantara, lebih awal daripada pihak Portugis, Belanda, Amerika Syarikat dan British. Hasilnya, telah wujud perlembagaan dan kekuasaan politik Islam di wilayah Nusantara ini pada abad ke-12 Masihi. Pendapat kedua menyatakan Islam datang ke Nusantara sekitar abad ke-13 Masihi daripada bukti telah wujud sistem politik yang melambangkan pemerintahan Islam iaitu kerajaan Islam-Pasai. Pendapat ketiga kedatangan Islam bermula abad ke-15 sehingga abad ke-16 Masihi. Namun pendapat yang rasmi mengenai kedatangan Islam ke Singapura ialah melalui pemerintahan Islam di Melaka yang kemudiannya diwarisi oleh Kesultanan Melayu Johor di rantau ini. Di dalam pemerintahan Kesultanan Melayu Melaka sejak tahun 1500-an telah direkod mengamalkan perundangan Islam (syariah). Sehinggalah pada tahun 1824 yang mana Singapura masih di bawah pemerintahan Kesultanan Melayu Johor sebelum dibuka oleh Raffles dan undang-undang Islam hanya meliputi dan berkaitan dengan urusan peribadi sahaja.

Proses perkembangan Islam berlaku dengan kemunculan kerajaan-kerajaan Islam seperti di Sumetera, Jawa, Kalimantan dan Nusantara Timur. Walaupun pengislaman Parameswara (yang kemudiannya menukar nama kepada Megat Iskandar Syah) telah menjadikan Melaka sebagai pusat penting kekuatan politik Islam, namun Islam belum kelihatan pengaruhnya di kejiranan mereka iaitu Singapura. Apa yang menarik ialah kesungguhan dan ketekunan perkembangan agama Islam di Singapura berlaku ketika setelah berada di bawah penjajahan British.


Sumber gambar: Google

Friday, December 22, 2017

PENTADBIRAN ISLAM DI SINGAPURA (SIRI 1)

“Anda boleh berpegang kepada cakap saya dalam perkara ini, tempat ini merupakan stesen yang paling penting di Timur dan dari segi kekuatan angkatan tentera laut serta kepentingan perdagangan, tempat ini mempunyai nilai yang lebih dari keseluruhan benua jajahan. Sekiranya tidak berlaku sebarang malapetaka, tempat ini pasti menjadi pusat perdagangan dan suatu kemegahan di Timur… Adalah sukar untuk menandakan satu tempat di peta dunia yang memperlihatkan masa depan yang lebih cemerlang.” – Sir  Stamford Raffles, Surat Menyurat 1819.

Pengenalan Singapura
Singapura dikenali dengan nama Lion City, the Garden City dan Red Dot. Pada tahun 1819, Sir Stamford Raffles telah menjadikan Singapura sebagai sebuah pusat perdagangan Syarikat Hindia Timur Inggeris dan menjadi tanah jajahan pada tahun 1826 melalui perjanjian Negeri-negeri Selat.  Semasa perang Dunia Kedua, Singapura dijajah oleh Jepun dan kemudiannya mendapat kemerdekaan daripada British pada tahun 1963 dengan bergabung ke dalam Persekutuan Malaysia. Walaubagaimanapun, pada tahun 1965 Singapura telah berpisah daripada Malaysia setelah wujud perbezaan pendirian dan hasil majoriti pungutan suara rakyatnya.

Syarikat Hindia Timur Inggeris (British East India Company) dikenali juga dengan nama "John Company" adalah sebuah syarikat perdagangan yang telah dianugerahkan piagam diraja oleh Ratu Elizabeth I pada 31 Disember 1600. Syarikat ini dengan panggilan Honourable East India Company telah diberi kemudahan untuk menguasai perdagangan di India Timur. Syarikat ini berubah dari syarikat perdagangan kepada sebuah badan yang memerintah India apabila ia mula mempunyai kuasa tentera dan kerajaan tempatan. Syarikat ini ditutup pada 1858. Syarikat Hindia Timur Inggeris ditubuhkan di England pada tahun 1600 dan kerajaan British di London telah memberi kuasa kepada SHTI untuk menjalankan perdagangan antarabangsa dan meluaskan tanah jajahan.

Thursday, December 21, 2017

Tepuklah Dahimu

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Alhamdulillah.

Pengajian master telah selesai. Kelas telah habis lebih tiga bulan yang lalu. Segala kerja kursus telah diselesaikan. Semua subjek yang perlu disempurnakan 'credit hour'nya telah lengkap. Kehadiran ke kelas telahpun tiada. Kini Penulisan telah selesai dan telah dijilidkan serta telah dihantar.

Secara peribadi, tempoh masa menuntut ilmu atau sebagai penuntut ilmu adalah sangat berharga. Bukan sahaja berharga, tetapi mendahagakan. Lebih banyak dipelajari, semakin banyak yang tidak diketahui. Maka semakin banyak pula mahu diterokai. Ilmu yang masih kurang diketahui itu seolah fatamorgana yang ingin dicapai. Mustahil untuk dicapai, melainkan bersungguh melalui jalan yang selayaknya.


Sepanjang proses pengajian master atau sarjana dengan mode coursework ini sangat memberi makna dan pengalaman yang pastinya sentiasa diingati. Manakan tidak, mode coursework dengan part-time ini memerlukan perancangan masa yang betul dan baik. Malah, perancangan tersebut perlu dilaksanakan. Benarlah ungkapan, "jika anda gagal merancang, maka anda telah merancang untuk gagal." Pada saya ungkapan ini perlu sentiasa berlegar-legar dan menjadi sebahagian zikir buat penuntut ilmu peringkat pasca-siswazah.

Monday, December 11, 2017

FENOMENA KELEMAHAN JIWA

Antara tanda seseorang memiliki jiwa yang lemah adalah apabila dia suka menceritakan tentang diri sendiri di hadapan khalayak ramai perihal kemuliaan diri, tidak jemu menyebut-nyebut tentang ketokohan dan kehebatan serta segala pencapaian yang telah lampau, berbangga-bangga dengan segala bentuk kekuatan, kemegahan, kekuasaan, keturunan, anak anak, harta benda dan segala bentuk kebanggaan. Sebaliknya kita lihat, mereka sangat takut untuk mengakui kejahilan diri, tidak menunjukan keinginan untuk mengetahui atau mempelajari dan memahami sesuatu. 

Orang yang memiliki jiwa yang lemah juga sentiasa berhati-hati agar tidak melakukan kesilapan di hadapan orang lain. Ketika diminta untuk melakukan sesuatu yang di luar kemampuannya, dia tidak sekali-kali akan mengatakan bahawa dia tidak mampu agar tidak menampakkan kelemahan dirinya. Apabila diajukan persoalan tentang agama, ia akan menjawabnya, meskipun tanpa pengetahuan untuk mengelakan diri dari dianggap tidak tahu atau seolah-olah dia berhajat kepada sesuatu maklumat dan sebagainya yang boleh mengurangkan kewibawaannya.


Thursday, December 7, 2017

النظرية الأساسية في العقوبات بين القوانين الوضعية والإسلامية

المقدمة
أن هذا البحث ستبين عن مفاهيم مقارن بين القانون الشرعي والقانون الوضعي في ضوء مقاصد أو أهداف أو فلسفة في العقوبات. الإسلام هو الدين السموي الحق من عند الله عز وجل وهو فقط الدين الذي يرضه الله به من جميع الأديان التي ينتشرون كثيرا على هذه الأرض.
الأديان في الأسس ينقسم إلى القسمين وهما السماوي أو الثقفي. الأديان السماوي هي نزل من السماء من عند الله إلى الأنبياء والمرسلين قبل نبينا المصطفى محمد صلى الله عليه وسلم كنبي موسى ويوسف وهارون وعيسى ولكن أمتهم يحالفون ويكذبون ما يدعي رسلهم حتى يولدوا الدين الذي يشرك الله تعالى بصفات عجز ونقص ولم يستقبل بالعقل الصحة أي دين اليهود يغضب الله عليهم والنصارى يضال الله عليهم.
وعلى سبب حولهم وكذبهم على دينهم حتى يومنا هذا هم لم يستطيع ليتطبق دينهم جميعا أم في مشكلات الأسرة والمناكحة، المعاملة والسياسة، العقيدة والتربية، القانون والقضاء وغير ذلك حتى لم يظهر لنا المقاصد والحِكم الحقيقية منهم ويوصل لنا أن الإسلام هو الحل من جميع المسائل والمشكلات بطريق التشريع  كما قال الشيخ سيد عبد الله علي حسين في كتابه "للمسلمين وحكامهم أن يرجعوا إلى دينهم القويم ويحكموا به ويتحاكموا إليه".


Wednesday, June 7, 2017

Mentadbir Negara Dengan Islam

Assalamualaikum dan salam hormat.

Segala puji bagi Allah, pemilik dan pentadbir alam yang fana'. Selawat dan salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw, kaum kerabat baginda, sahabat baginda, seterusnya para salafus soleh yang mengikuti baginda dengan iman, ilmu dan akhlak, yang terdiri daripada para tabi'in, tabi' tabi'in dan itba' tabi' tabi'in.

Pertambahan bilangan masjid yang dibina dan pemerkasaan pengimarahan masjid, pertambahan sekolah-sekolah agama tahfiz, agama integrasi, pondok-pondok moden, pertumbuhan produk-produk perbankan Islam, pembinaan pusat pengajian tinggi, pusat pemikiran dan penyelidikan Islam, pemerkasaan undang-undang syariah, peningkatan integriti dan etika penjawat awam, pembasmian perlakuan jenayah, pengurangan kadar kemiskinan, penyediaan infrastruktur dan fasiliti kemudahan awam yang baik dan pelbagai lagi. Ini semua antara contoh hasil yang diperoleh melalui 'Islam mentadbir negara'.

Jika disorot pegangan kukuh berkaitan Islam mentadbir negara, kita perlu merujuk kepada perlembagaan negara ini iaitu Perlembagaan Persekutuan. Di dalam perlembagaan telah jelas menyatakan Islam sebagai agama persekutuan, dengan kedudukan serta peranannya sangat jelas. Dimaklumi bahawa penafsiran undang-undang atau perlembagaan hanya boleh dibuat di mahkamah oleh para hakim. Maka, adalah sangat tidak patut dan munasabah sekiranya terdapat pihak yang masih mahu berpegang dengan kata-kata lapuk beberapa pemimpin negara terdahulu bahawa Islam 'sebagai agama rasmi' bermaksud Islam yang menjadi elemen adat, alat atau simbol Islam di dalam majlis rasmi negara semata. Seharusnya, penafsiran terbaru daripada pihak hakim serta mahkamah yang lebih bersifat holistik, lengkap dan signifikan digunapakai dan difahami oleh para pemimpin dalam pentadbiran kerajaan.